Berita Terbaru PERISTIWA

Portal Faktajember : Atasi Bau Tidak Sedap, PT. ENERO Gerak Cepat Atasi Keluhan Warga Mojokerto

Pabrik pengolahan yang diduga menimbulkan bau tidak sedap. Foto by : doc Eva.

Fakta Jember – Akhirnya PT. Enero Bertindak Cepat Atasi Bau tak sedap yang menjadi Keluhan warga Desa Gempolkrep, Kecamatan Gedeg, Kabupaten Mojokerto.

Bau tak sedap itu berasal dari produksi PT. Energi Agro Nusantara (Enero), anak perusahaan PT. Perkebunan Nusantara (PTPN) X. Pihak management menindak lanjuti dengan cepat keluhan warga tersebut.

Bau tidak sedap tersebut telah diatasi dengan beberapa tindakan. Pertama, manajemen PT. Enero telah memastikan seluruh tempat penampungan yang memungkinkan timbulnya bau tidak sedap tertutup rapat. Kedua adalah dengan memastikan bahwa potensi timbulnya gas lanjutan di lagoon dapat diminimalisir.

“Biogas yang merupakan sumber bau tidak sedap dihasilkan hanya akan disalurkan ke unit pembakaran (flare atau boiler), sehingga diharapkan masyarakat sekitar tidak terganggu dengan bau tersebut dengan segera,” terang Direktur PT Enero, Puji Setiyawan.

Selain evaluasi dan pembenahan di sisi pabrik, manajemen PT. Enero juga telah melakukan koordinasi intensif dengan beberapa instansi pemerintah dan kepala desa di sekitar pabrik, diantaranya Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Mojokerto, DLH Provinsi Jawa Timur, Camat Gedeg, Kapolsek Gedeg, Komandan Koramil Gedeg, Kepala Desa Gempolkrep, Kepala Desa Gembongan, dan lainnya.

Koordinasi tersebut guna menjelaskan mengenai proses bisnis dan upaya-upaya yang akan ditempuh oleh manajemen PT Enero dalam mengatasi persoalan bau tidak sedap tersebut. Sejalan dengan yang telah dilakukan oleh PT. Enero, Direktur PTPN X Tuhu Bangun memastikan komitmen Perusahaan untuk selalu menjaga lingkungan. Ini tidak hanya berlaku di Kantor Pusat, tetapi juga untuk seluruh anak perusahaan PTPN X dan unit kerja PTPN X.

“Sebagai BUMN kami juga selalu bekerja yang terbaik untuk masyarakat di sekitar pabrik maupun masyarakat pada umumnya. Karena itu, kami selalu merespon dengan cepat yang menjadi keluhan masyarakat, terutama issue lingkungan yang di sebabkan oleh faktor bisnis kerja Perusahaan” tuturnya.

PTPN X merupakan BUMN yang bergerak di perkebunan. Selain mempunyai bisnis utama di bidang industri gula dan tembakau (rokok cerutu/cigarillos), industri plastik dan flexible packaging, juga mendapat penugasan dari pemerintah untuk mengembangkan energi terbarukan yang terintegrasi dari pangan (hulu) ke Energi Bahan Ethanol (hilir). PT Enero merupakan perusahaan di bawah PTPN X yang memproduksi bioethanol dan produk turunan lain dari tebu dan gula.

Terkait dengan PT Enero yang mengeluarkan bau menyengat karena penguapan gas methan yang belum terbakar akibat metanogenetis, Tanggal 24 Oktober 2022 gas methanol tersebut sudah dapat dibakar/plaring unit.

“Allhamdullillah dengan beroperasinya kembali PT Enero yang memperoduksi berbagai jenis produk turunan seperti Ethanol, Technical Alcohol (TA) dan ENA Grade, maka dipastikan akan membuka lapangan kerja bagi masyarakat setempat dan memberi dampak positif terhadap ekonomi sekitar. Oleh sebab itu saya mengharapkan agar kiranya dukungan sepenuhnya atas program PTPN Grup untuk ketahanan pangan dan energi di antaranya usaha PT Enero,” tegas Tuhu. (Eva)

Bagikan Ke: