Damai dan Aman untuk Kreasi Wisata Reviewed by Momizat on .   faktajember.com | Wisata | 23 Juni 2019 | 14:12 WIB Ambulu - Bupati Jember Faida mengajak masyarakat menjaga situasi agar tetap damai, tertib, dan aman u   faktajember.com | Wisata | 23 Juni 2019 | 14:12 WIB Ambulu - Bupati Jember Faida mengajak masyarakat menjaga situasi agar tetap damai, tertib, dan aman u Rating: 0

Damai dan Aman untuk Kreasi Wisata

 

faktajember.com | Wisata | 23 Juni 2019 | 14:12 WIB

Ambulu – Bupati Jember Faida mengajak masyarakat menjaga situasi agar tetap damai, tertib, dan aman untuk sebuah kreasi wisata.

“Karena tidak ada kegiatan pariwisata yang bisa dikembangkan kecuali mendasarkan situasi yang damai, tertib, dan aman buat kita semua,” tuturnya.

Ajakan itu disampaikan dalam sambutannya pada acara Waton Parade 2019 di Pantai Watu Ulo, Kecamatan Ambulu.

Orang pertama di Jember ini pun mengajak masyarakat Jember untuk mensyukuri situasi yang damai dan tenteram yang mewarnai Bumi Pandhalungan ini.

“Kita sering tidak merasa bahwa damai itu adalah karunia yang luar biasa,” ujar perempuan pertama yang menjadi Bupati Jember ini.

Dengan situasi yang damai dan aman itu, masih tutur bupati, setiap orang bisa berkreasi dan bergembira. “Kita bisa bergembira seperti pada pagi hari ini,” Faida, Minggu, 23 Juni 2019.

Waton Parade 2019 merupakan kemasan kegiatan rutin setiap tahun usai lebaran. Acara ini berisi defile Pegon, yang merupakan moda transportasi tradisional masyarakat setempat.

Acara lain yang ikut menyemarakkan Waton Parade 2019 yakni Bakar Ikan, lomba mewarnai, dan lomba video kreatif.

Para finalis Gus dan Ning Jember 2019 juga diumumkan pada momen wisata tahunan yang penuh keceriaan ini.

Ribuan masyarakat yang datang pun disuguhi berbagai atraksi kesenian seperti Egrang, tari kolosal, Ta’buta’an, Jaranan, musik gambus, dan Reog.

Pengunjung di tempat wisata kebanggaan warga Jember ini pun bisa menikmati bersama makan lontong Kupat dan Lepet.

Menariknya, ada gunungan lontong Kupat yang menjadi rebutan pengunjung. Riuh aksi pengunjung ini terjadi usai doa bersama.

Makan lontong Kupat dan Lepet bersama ini yang sering disebut Kembul Bujono Kupat Lepet, sebuah tradisi yang dijalani masyarakat setempat.

Kupat dan Lepet serta berbagai makanan tradisional lainnya ini dibawa menggunakan Pegon. Bupati bersama suami Abdul Rochim, dan sejumlah pejabat berkesempatan naik Pegon. (achmad)

Leave a Comment

© 2016 Fakta Jember | Berita Fakta Jember Raya

Scroll to top